Friday, July 20, 2012

Buku-buku Panduan Untuk Memulai Bisnis Handmade

Ada beberapa buku menarik yang menurutku penting untuk di baca dan dipelajari oleh siapa saja yang mau memulai usaha berbasis hobi dan keterampilan tangan. 


1. Craft Inc. Turn Your Creative Hobby Into a Business karya Meg Mateo Ilasco
Buku ini memberi banyak masukan tentang bagaimana mempersiapkan sebuah perencanaan bisnis. Termasuk di dalamnya adalah pertimbangan-pertimbangan mendasar dalam memulai sebuah usaha: apakah usaha ini harus di jalankan sendiri atau bermitra dengan orang lain (sisi positif dan negatifnya di bahas di buku ini). Bagaimana membangun brand dari produk yang kita hasilkan, perencanaan produksi, strategi publikasi, strategi penjualan dan bagaimana mengahadapi turun naiknya usaha yang sedang kita rintis. Di lengkapi pula oleh wawancara pengalaman para crafter sukses dalam memulai usaha mereka.  Menurutku buku ini penjadi pengetahuan yang sangat mendasar bagi siapapun yang ingin membangun usaha.


2. Handmade Marketplace: How to Sell Your Crafts Locally, Globally and Online, karya Kari Chapin
Buku ini lebih menekankan pada strategi marketing dan penjualan. Untuk bisa menjual dengan tepat sasaran, Kari Chapin menekankan bagaimana pentingnya seorang crafter mengetahui dengan pasti seperti apa produknya, kelebihan dan kekurangannya sehingga ia bisa menentukan strategi promosi, publikasi dan pemasaran yang tepat sasaran. Buku ini juga banyak memberi panduan teknis dan praktis bagaimana membuat strategi pemasaran yang tepat. Tak lupa pula ada wawancara dengan para crafter tentang pengalaman mereka memasarkan dan mengembangkan pasar untuk produk-produk mereka.


3. Handmade to  Sell, Hello Craft's Guide to Owning Running and Growing Your Crafty Biz karya Kelly Rand bersama Christine Ernest, Sara Dick dan Kimberly Dorn.
Jika Meg Mateo Ilasco dalam bukunya lebih mengacu pada prinsip-prinsip dasar dalam berbisnis, dalam buku ini, Kelly dan kawan-kawan mengacu pada pengalaman mereka bersama komunitas Hello Craft dalam membangun sebuah usaha berbasis hobi dan keterampilan tangan. Semangatnya lebih ke semangat komunitas karena yang di bahas di buku ini, sesungguhnya perpaduan dari Craft Inc. dan Handmade Marketplace. Handmade to Sell melengkapi yang tidak ada di kedua buku ini dengan satu bab khusus tentang bagaimana membuat bazaar atau fair untuk memasarkan produk-produk handmade. Selain itu pendekatan komunitas menjadi semangat utama yang diusung oleh buku ini. Itu sebabnya mengembangkan komunitas juga menjadi strategi penting yang direkomendasikan oleh Kelly Rand dan kawan-kawan.

4. Handmade Nation. The Rise of DIY, Art, Craft and Design karya Faythe Levine dan Cortney Heimerl.
Sebuah buku penting yang mendokumentasikan perkembangan komunitas craft di Amerika yang kemudian mendunia. Buku ini berisi timeline kronologi perkembangan, beberapa catatan penting yang menandai perkembangan tersebut dan profil-profil crafter yang dianggap penting dan mewakili perkembangan tersebut. Sangat menginspirasi dan bisa memberikan gambaran tentang semangat dari hobi, lalu muncul kesadaran untuk menjadikan hobi tersebut sebagai alat sosial aktivisme tapi juga sekaligus bisnis yang membawa misi craftypreneur (bisnis berbasis craft) dengan semangat craftivism (craft + art + sosial aktivisme). Semangatnya menurutku sangat patut ditiru.

Memang, semua buku ini acuannya adalah apa yang dilakukan dan dikembangkan oleh crafter-crafter di Amerika sana. Tapi gejalanya menular dan mengglobal. Buatku menarik untuk membandingkan dengan fenomena yang terjadi di Indonesia. Apakah craftypreneur yang berkembang di Indonesia membawa semangat dan kesadaran yang sama, atau berbeda sama sekali. Apakah hanya semangat craftypreneurnya saja yang di gembar-gemborkan, atau semangat craftivismnya juga ikut dibangun di sini? banyak pertanyaan yang muncul setelah membaca buku-buku ini. Jadi bagiku akan sangat menarik untuk mencatat dan mencermati perkembangan craftypreneur dan craftivism di Indonesia. Dengan begitu bisnis yang kita rintis dengan landasan hobi dan keterampilan ini, bukan sekedar bisnis yang mendatangkan rupiah saja, tapi juga bisa memberi manfaat dan perubahan pada lingkungan di sekeliling kita.

9 comments:

dweedy said...

Wah sepertinya bukunya menarik! dapat dimana ya mbak?

Ekbess said...

Sepakat untuk direnungi ;)

Tarlen Handayani said...

tiga buku pertama ada di kinokuniya, tapi yang handmade nation aku dapet dari penerbitnya langsung

ndutyke said...

mbak, nanti kalo ada buku yg berbahasa Indonesia (atau mbak mo nulis sendiri mungkin? ;) ) di-share infonya juga ya :D

makasih :)

Ayu Ovira said...

buku yang bagus, saya baru saja membeli buku yang "handmade marketplace" dan saat ini sedang membacanya. isinya memang sangat menarik! worth to read. Judul lainnya sepertinya menarik juga. Thanks, infonya mbak Tarlen.

Tarlen Handayani said...

sama-sama.. semoga dalam buku sejenis yang mengacu pada pengalaman aku dan tobucil bisa segera diterbitkan.. :D

perduliar said...

salam mba,
saya coba2 jualan ilustrasi buatan sendiri, apakah dapat juga menerapkan poin2 yang ditujukan buat para crafter? atau mba tarlen ada saran ttng buku lain yang lebih nyambung? thnx :)

Tarlen Handayani said...

perduliar: bisa buku ini lebih menjelaskan ke prinsip dasarnya.. soal produk yang menjadi bahan jualannya seperti apa, itu bisa macem-macem kok, termasuk juga ilustrasi..

Mustika Hayati said...

menarik & patut dibeli nih!


nice blog, maybe we can follow each other if you want?
http://choccopost.blogspot.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...