Skip to main content

Moel Dan Dunia @themogus



Setelah bertahun-tahun dengan ketekunan dan ketelatenannya membangun koloni monster gurita, akhirnya Moel memamerkannya dalam sebuah pameran tunggal di Galeri Gerilya, Jl. Raden Patah, Bandung. Dalam pameran ini, Moel memberiku kehormatan untuk berkontribusi sebagai salah satu penulis di katalog pamerannya. Berikut tulisannya aku terbitkan di sini. 

Surat Perayaan Rasa Takut

Dear The Mogus,

Sebelumnya kusampaikan selamat pada keluarga The Mogus yang akhirnya bisa tampil bersama-sama dalam pameran ini. Aku acungkan semua jempolku untuk Moelyana, orang di belakang ide dan kelahiran kalian sekeluarga. Aku teringat saat pertama kali prototipe The Mogus lahir. Saat itu Crafty Days #2 Tobucil & Klabs, Desember 2008, Moel membuat anggota pertama The Mogus yang diberi nama Mogu Sigarantang. Anggota keluarga pertama ini tentunya masih banyak kekurangannya. Moel membuatnya dari pompom benang bulky. Moel saat itu belum menemukan cara mengikat untuk menyatukan pompom-pompom itu dengan kuat. Akibatnya, Mogu Sigarantang cukup retan rusak dan 'brudul' . Kegigihan Moel untuk  membentuk keluarga monster yang sakinah mawadah dan warohmah, membuat Moel pantang menyerah untuk terus mencoba menemukan formula monster gurita yang tangguh seperti The Mogus yang ada sekarang. 

Ketika Mogu Sigarantang dibuat muncul pertanyaan 'Moel, kenapa ini monsternya malah lucu dan ga ada ngeri-ngerinya sama sekali?' Moel saat itu menjawab : 'Mogu itu monster yang bersahabat dan bisa jadi teman bermain.' Dan memang,  selama aku mengenal Moel sejak tahun 2003 lalu, Moel selalu menjadi teman bermain yang menyenangkan dan bisa diandalkan. Belum pernah sekalipun aku melihat dia membuat sesuatu yang benar-benar brutal dan mengerikan. Moel selalu membuat hal-hal yang menyeramkan justru jadi menyenangkan, The Mogus adalah buktinya. Meski diniatkan sebagai keluarga monster gurita, namun The Mogus tampak rapi dan ceria ini membuatku melihat penafsiran lain yang menjawab pertanyaan tentang monster lucu dan cerah ceria ini. 

 Selama ini kita selalu mengidentikan monster dengan ketakutan yang cenderung dihindari meski sering tidak kita sadari, kita memeliharanya. The Mogus bagiku seperti simbol bahwa ketika apa yang menjadi monster menakutkan  di luar dan di dalam diri kita, justru tidak perlu dihindari. Ketika dia bisa kita hadapi, kita bisa menjadikannya teman bermain yang asyik. Justru ketika kita bermain tanpa rasa takut, kita akan kehilangan  sesasi permainan itu sendiri. Bermain tanpa rasa takut lantas menjadi berbahaya karena kita kemudian tidak mengetahui batas terjauh sampai mana permainan itu bisa kita jalani. Justru ketika rasa takut menjadi batas terjauh, dia akan menjadi kontrol yang membuat kita belajar untuk menghadapinya dengan santai. Seringkali ketakutan itu terasa  sangat menakutkan ketika dilihat dari jauh karena bayangan ikut memperbuas ketakutan itu. Namun ketika ketakutan itu kita dekati, kita akan menemukan cara untuk berteman dengannya. Yang menjadi penting di sini adalah bagaimana cara kita mengendalikan ketakutan-ketakutan itu. 

Kurasa aku berterima kasih pada kalian, para Mogu. Lewat pameran ini aku seperti diajak untuk  menyadari bahwa monster dalam diri kita tidak selalu berwujud mengerikan. Monster yang menjadi cermin ketakutan itu bisa menyaru dalam kecerahan dan keceriaan. The Mogus seperti mengingatkan bahwa selalu ada dua sisi  dari setiap hal di dunia ini, karena begitulah kehidupan ini diciptakan sebagai aksi dan reaksi, baik dan buruk dan seterusnya. Dipenghujung suratku, aku ingin mengatakan pada Moel, bahwa apa yang dilakukannya selama ini sangat menginspirasiku. Moel mungkin tidak peduli apakah The Mogus disebut sebagai karya seni atau bukan, karena buatku pun yang penting bukan itu.Ketekunan dan komitmen Moel untuk terus menerus berkembang dalam penguasaan teknik dan konsep, juga kegigihannya untuk mendisiplinkan diri dalam belajar, kukira sangat menginspirasi. Pameran ini menjadi perayaan dari perkenalan aku, kamu, kita semua pada Moel dan ketakutan-ketakutan berwujud moster-monster ceria bernama keluarga The Mogus.

Salam monster dariku,
Tarlen Handayani
Tobucil & Klabs



Comments

STARSNAPSHOT said…
berasa di dunia bawah laut, penuh tentakel... wrrr
artika maya said…
"The Mogus bagiku seperti simbol bahwa ketika apa yang menjadi monster menakutkan di luar dan di dalam diri kita, justru tidak perlu dihindari."

sepakat mba, kruasa tiap org menyimpan sisi monster dalam dirinya masing2.
dan, congrat utk moel ^^

Popular posts from this blog

22 Hari Mendaur Ulang: Membuat Buku Catatan Dari Barang Bekas

Dalam rangka memperingati Hari Bumi, bulan April 2015 lalu, aku membuat hastag khusus di instagram #22recyclednotebooks #22harimendaurulang. Selama 22 hari, mulai 1 sampai 22 April 2015 aku mempublikasikan 1 notebook yang kubuat dengan memanfaatkan bahan-bahan bekas sebagai sampulnya maupun sebagai isinya. Sehingga di Hari Bumi ada 22 ide notebook dari barang bekas. 
1 April 2015,  Disket Bekas Hari pertama dibuka dengan mendaur ulang disket bekas jadi notebook. Lumayan, temen-temen tau kalo aku pengumpul 'sampah' kaya begini jadi mereka suka buang sampah disket dengan mengirimkannya padaku makanya stok disket lumayan banyak😊 hayooo siapa yang belum pernah ngalamin ngetik dan di save di disket?
2 April 2015, Kardus Bekas Bir Notebook ini buat dari kardus bekas tempat bir corona. Aku suka dengan perpaduan warna kuning biru. Di bagian tengah ada pegangan untuk menjinjing. Tanpa mengurangi banyak bagian, akhirnya kardus bekas ini berubah jadi notebook yang cukup kuat.
3 April 2015, …

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.