Skip to main content

Posts

Showing posts from 2012

Pentas Kecil Menjelang Pesta Boneka #3: 'The Marionette Insect Circus' String Theatre Marionettes, London UK, Sabtu 8 Desember 2012 @tobucil

Undangan Menghadiri Pameran "Seni Buku Seni", Kedai Kebun, Yogjakarta, 1 - 15 Desember 2012

Buku nampaknya tidak lagi bernilai sekedar teks. Keni Soeriatmadja, R.E.Hartanto, dan Tarlen Handayani yang ketiganya, selama 4 hari yaitu 16 – 19 November 2012, membagi ilmu kepada para peserta workshop Seni Buku di Kedai Kebun Forum (KKF). Dalam workshop tersebut mereka bertiga mengupas, mengeksplorasi, dan mereformasi buku, sehingga secara bentuk, buku dirangkai lewat bangun rupa.
Dalam workshop Seni Buku tersebut, Keni Soeriatmadja membagi materi tentang seni Pop Up. Di kelas ini para peserta workshop diajarkan untuk memunculkan efek tiga dimensi saat pop up dibuka. Kelas R.E.Hartanto membicarakan Jurnal BerseniArt Journaling dengan menggunakan barang-barang yang ada, sederhana serta memanfaatkan kreatifitas dari masing-masing peserta. Lewat Art Journaling ini banyak hal akan tergali dari dalam diri peserta yang kemudian akan dibagikan kepada khalayak umum, misalnya melalui gambar, tulisan bahkan nota pembelian yang dikumpulkan jadi satu seperti buku diary. Sedangkan Tarlen Handay…

Selamat Ulang Tahun @ojantos

Aku jadi ingat pertama kali mengenal Ojan, ketika tak sengaja blog walking dan menemukan blognya: blogojan.blogspot.com. Melihat isinya aku langsung terkesan, pikirku Ojan adalah cowo pemberani. Bagaimana tidak, dia belajar menyulam, menjahit tanpa takut dianggap kurang macho. Dari karyanya aku menemukan semangat craftivisme. Saat itu, belum banyak blog yang diterbitkan crafter lokal. Aku merasa menemukan teman dengan semangat dan passion yang sama. Keberaniannya untuk bereksplorasi dan senantiasa keluar dari kotak, memberiku semangat. Tak lama kamipun berteman dan kemudian Ojan sudah seperti adik buatku. Meski kami tinggal di beda kota: Ojan di Yogja dan Aku di Bandung, namun setiap perjumpaan entah di Bandung maupun di Yogja selalu memberi energi baru untuk terus berkarya. Ya, kadang ada saatnya kami kehilangan semangat, namun di saat seperti itu, justru kami menemukan cara untuk bisa bertukar semangat. 
Beberapa waktu lalu, aku mendapatkan sulaman ini dari Ojan. Sebuah kata-kata b…

Pembukaan Book Play Project #1, Kedai Kebun, Yogjakarta

Tanggal 12 November 2012 lalu, Book Play Project #01, dibuka resmi oleh mas Agung 'Leak' Kurniawan di Kedai Kebun Jl. Tirtodipuran No. 3 Yogjakarta. Pembukaan ini untuk menandai bahwa rangkaian project ini telah dimulai. Rasanya seperti 'balapan hamster' ketika menyiapkan pembukaan ini. Sehari sebelumnya (11/11) aku harus mengikuti acara Creative Commons Indonesia di Jakarta. Itu sebabnya aku berangkat ke Yogja tgl 12/11 dengan pesawat pk. 10.30 dari Cengkareng dan mendarat di Yogja pk. 12.00. Seharusnya pesawat mendarat pk. 11.30 tapi bandara Adi Sucipto penuh, jadi pesawat harus menunggu dulu untuk mendarat. Itu artinya pesawat muter-muter dulu, blasak-blusuk di awan dan membuat 'panik' beberapa penumpang, termasuk mba-mba di sebelahku yang muntah karena panik. Untunglah akhirnya tepat tengah hari, pesawat bisa mendarat dengan selamat. 


Begitu sampai langsunglah menuju TKP alias Kedai Kebun untuk mendisplay. Dengan bantuan Doni Maulistya alias Aul dan mas KK…

Notebook Amplop DHL

Ini juga notebook lain yang aku buat untuk menghilangkan hang over karena ngerjain pesanan :D menemukan amplop DHL dengan label nama tujuan dan pengirim juga barcode-barcodenya.. sepertinya menarik kalau dibuat jadi sampul notebook. Model kuncinya aku bikin seperti kunci amplop tapi aku bikin dari dua buah kancing. 
Sampulnya bukan sekedar sampul loh, masih bisa berfungsi sebagai amplop untuk menyimpan selipan-selipan..  Jadi fungsi sebagai amplop masih dipertahankan.. :) Nah sekarang kalau di rumah ada bekas-bekas amplop atau kemasan yang menurutmu menarik, jangan buru-buru dibuang, siapa tau bisa difungsikan kembali, sekalian mengurangi sampah..

Notebook Corona

Semangatnya adalah mengembalikan 'membuat notebook' sebagai kesenangan dan bukan semata-mata ngejar setoran (akibat hang over gara-gara pesenan). Jadilah tumpukan bahan-bahan bekas yang selama ini ditimbun dan ga tersentuh, giliran dapat perhatian. Selain itu juga untuk menyegarkan lagi kejenuhan otak dengan eksplorasi material dan bahan. Ini seperti memberi tantangan pada diri sendiri dengan memanfaatkan barang-barang di sekitarnya.  
Selain birnya memang enak :D dus tempatnya juga bagus. Aku suka perpaduan warna kuning dan birunya juga fontnya.. karena ini dus untuk membawa 6 botol bir dus ini punya sekat sekaligus pegangan untuk menjinjing dan bagian ini justru yang membuat dusnya jadi unik. Dengan menggabungkan model notebook 2 in 1 dan coptic binding sebagai teknik jilidnya, maka jadilah 4 bundel dengan penyekat di tengah dan saku untuk menyelipkan kertas-kertas..
Maka jadilah notebook yang bisa ditenteng-tenteng. Cocok buat menggambar sketsa outdoor :)


Notebook #Letterpress: Seri Kutipan Tokoh Indonesia

Idenya adalah memperkenalkan kembali pemikiran-pemikiran hebat tokoh-tokoh Indonesia. Harapannya, kalau kita bisa meneladani pemikiran hebat anak bangsa, kebanggaan sebagai bangsa Indonesia juga bisa muncul. Kadang kita lupa untuk melihat kehebatan pemikiran bangsa sendiri dan lebih melihat kehebatan pemikiran orang dari negeri lain, akibatnya yang kita lihat dari diri kita sebagai bangsa Indonesia hanya yang jelek-jeleknya saja. Notebook letterpress sederhana ini, misinya menumbuhkan kembali kepercayaan pada diri sendiri, pada kehebatan pemikiran dan sikap yang dimiliki para pendiri dan tokoh-tokoh hebat di negeri ini. Untuk sementara baru 5 kutipan yang aku produksi dan tentunya akan terus bertambah. Selamat mengapresiasi... :)

Notebook ini tersedia di toko online vitarlenology

Pameran dan Workshop "BOOK PLAY PROJECT #1 @KedaiKebunForum November - Desember 2012

di reblog dari Kedai Kebun Forum
Berawal obrolan ringan mengenai kesukaan terhadap buku. Obrolan ini berlanjut menjadi sebuah proyek bersama yang berujung pada sebuah pameran berjudul Book Play pada 22 Februari 2012 lalu di UKL 347 Bandung. Bagi Dewi Aditya, Keni Soeriaatmadja, R.E. Hartanto dan Tarlen Handayani buku justru tidak lagi sekedar teks, tapi ia bisa jadi medium yang di kupas, di eksplorasi, di reformasi secara bentuk. Buku-buku ini bermain-main menjadi ruang-ruang tiga dimensi; menjadi seekor naga dengan panjang 2,5 meter, lipatan-lipatan akordeon, pop up, lorong-lorong bertingkat,  serta bentukan baru mengikuti material baru yang digunakannya. Pada pameran Book Play, buku tidak hanya merangkai kisahnya lewat teks tetapi juga lewat bangun rupa. Semangat bermain ini yang kemudian akan dibawa Dewi Aditya, Keni Soeriatmadja, R.E. Hartanto dan Tarlen Handayani _yang keempatnya biasa bertemu dan berkumpul di Tobucil & Klabs di Bandung_ ke dalam sebuah undangan untuk bermain-…

Magno, Radio Kayu Dari Temanggung

Radio kayu bermerek Magno di desain oleh desainer Indonesia bernama Singgih S. Kartono. Modelnya mengadaptasi model radio transistor lama, klasik, vintage tapi sekaligus terkesan moderen minimalis. Sepintas seperti mainan, tapi jangan dikira, radio ini bisa menangkap gelombang FM dengan baik dan bisa terhubung dengan ipod dan menjadi speaker mono stereo.  Radio ini bukan sembarang radio, karena kayunya ditanam dengan pengelolaan berkelanjutan oleh pak Singgih dan yang membanggakan, radio kayu ini begitu mendunia. Di jual di toko-toko museum kelas dunia, toko-toko yang menjual barang-barang desainer kelas dunia dan tidak di jual sembarangan di dalam negeri. Magno menjadi contoh bagaimana desainer Indonesia dengan produk yang dibuat di Indonesia, bisa bersaing di dunia internasional. Sungguh memberi inspirasi terutama bagaimana kekuatan produk justru lahir dari keserhanaan desain dan didukung oleh kontrol kualitas produk yang sangat baik.


Desain kemasan dan label yang menjadi identitas…

Magic Quote Binder Untuk Toyota Auto 2000

Magic Quote Binder yang aku kerjakan untuk Toyota Auto 2000. Ukurannya A5 (1/2nya A4).

#letterpress Coptic Binding Notebook Mwathirika @papermoonpuppet

Ini adalah salah satu hasil pergaulan dengan kyai franco, mesin letterpressku :D. Semangatnya, semangat kolaborasi dengan Papermoon Puppet  untuk membuat notebook dari ikon pementasan mereka_Mwathirika. Aku bikin satu warna: merah. Jilidnya dijahit dengan teknik coptic binding. Di buat dalam jumlah yang terbatas. 


Masih banyak tumpukan cetakannya kyai franco yang belum beres di jilid.. sabar menunggu ya.. satu persatu nanti akan di terbitkan di sini. Eh, yang tertarik bisa menghubungi @papermoonpuppet atau @vitarlenology


Koleksi Penggaris Kayu

Tanpa sengaja, gara-gara ketemu penggaris kayu yang bisa dilipet-lipet dan sebuah penggaris kayu pendek Made in England di toko stasionery, Singapura, jadi berminat untuk mengkoleksinya. Terutama yang bisa lipet-lipet. Koleksi yang cukup menarik aku dapat pas perjalanan ke Bonn, di museum Bonn penggaris yang tulisannya 2000 Jahre itu angka-angka dan tulisan yang tercantum di situ adalah  2000 tahun perjalanan pemikiran sampai saat ini. Ada satu penggaris kayu yang aku menyesal ga membelinya dulu.. Penggaris kayu yang di jual di toko museum Brooklyn. Tulisannya Brooklyn dengan font yang klasik gitu.. duhh nyesel ga beli dan terbayang-bayang sampai sekarang :D 
Ada 9 penggaris kayu yang aku punya, 5 diantaranya 'made in england' jadi menduga-duga, apa orang Inggris itu senang mengukur-ngukur ya? karena ternyata mereka banyak memproduksi penggaris gitu.. hehehehhe.. atau aku belum punya aja penggaris kayu made in yang lain. Kalau ditanya mengapa lebih suka mengkoleksi penggaris …

Simple Binding Notebook Batik Untuk Souvenir Pernikahan Marteen dan Francisca

Beberapa waktu lalu mba Feli yang pernah memesan souvenir pernikahannya padaku, memesan kembali souvenir pernikahan untuk temannya. Berhubung tema pernikahannya bertema navy blue dan undangan yang hadir banyak ekspatriat, maka model yang dipilih adalah simple binding notebook edisi batik dengan nuansa navy blue juga. Ada lima motif yang dipakai di sini. Semuanya jadi terasa sangat personal dan sekalian juga mempromosikan kekayaan batik Indonesia kepada tamu-tamu undangannya.

Recycled Notebook: Edisi Kertas Kado

Sebagai pecinta kertas, rasanya melihat kertas kado dengan motif yang menggugah selera, tentu saja tak bisa menahan diri membelinya. Adalah Bagus-bagus warping yang kali ini berhasil menggoda dengan koleksi kertas kadonya. Kertas kado ini kemudian memunculkan ide untuk menggabungkannya dengan 'recycled notebook' yang pernah aku buat. Karena koleksi majalah bekas yang semakin menipis, akhirnya kepikiran untuk mengganti sampulnya dengan kertas kado-kertas kado ini. Sengaja aku pilih yang temanya vintage dari koleksinya Bagus-bagus untuk jadi sampul notebooknya..


Yang tertarik dengan Recycled Notebook Edisi Kertas Kado, tersedia di toko vitarlenology dan tobucil & klabs



Dari #supportpestaboneka @papermoonpuppet di @dialogue_arts

Sabtu, 20 Oktober 2012 lalu, Papermoon Puppet Theatre dengan dukungan penuh dari Dia.lo.gue Art Space dan Vitarlenology tentunya, bergeriliya menggalang dukungan untuk kegiatan Pesta Boneka yang akan diselenggarakan 17 s/d 21 Desember 2012, di Yogjakarta. Acara pengumpulan dana ini diisi dengan oleh-oleh cerita pentas keliling Papermoon Puppet Theatre di Amerika Serikat, September lalu.


Mendengar cerita Ria Papermoon dari pentas keliling mereka, ada rasa bangga sekaligus haru dengan bagaimana reaksi publik Amerika terhadap salah satu karya terbaik anak bangsa. Papermoon mementaskan "Mwathirika" kisah yang kehilangan Tupu dan Moyo akibat kekacauan politik tahun 1965. Perjalanan Papermoon keliling Amerika ternyata membuktikan bahwa rasa kehilangan itu di belahan dunia manapun rasanya sama. Itu terbukti dari kesaksian penonton yang mengejutkan, karena di antara ratusan penonton di 7 kota di 5 negara bagian Amerika itu, terselip anak-anak korban pendudukan Jerman, Jepang di Fil…