Skip to main content

Bredel 1994

Foto-foto oleh Adi Marsiela
Ketika pertama kali menjadi mahasiswi Jurnalistik Universitas Islam Bandung tahun 1994 (ketauan deh umurnya hihihihihi), senior-senior langsung mendoktrin mahasiswa baru dengan pembredelan tiga media: TEMPO, EDITOR dan DETIK. Waktu itu Orde Baru belum lagi tumbang dan jaringan internet belum juga menetas di Indonesia. Pers yang menyuarakan kebebasan berperdapat harus berhadapan dengan penguasa. Aku ingat, bagaimana aku pertama kali mendapatkan buku Bredel 1994 ini secara sembunyi-sembunyi: dibungkus kertas koran lusuh, disembunyikan baik-baik di dalam tas dan di baca diam-diam di dalam kamar. Sebelumnya ada berita, beberapa mahasiswa yang ketahuan membawa buku Bredel 1994 ini terpaksa masuk penjara. Buku ini mencatat Deklarasi Sirnagalih yang menjadi tonggak berdirinya Aliansi Jurnalis Independen.


Tujuh belas tahun kemudian, AJI Bandung memutuskan untuk menerbitkan kembali buku ini dan membuat edisi khusus untuk acara kongres AJI di Makassar, 1-3 Desember 2011 ini. Lima puluh eksemplar di bikin handmade olehku, sebelum edisi regularnya di terbitkan oleh AJI Bandung di mana aku termasuk sebagai salah satu anggotanya. 

Aku senang sekali bisa berkontribusi membuat 'Bredel 1994' edisi khusus ini. Selain isinya penting untuk mengingatkan independensi pers di tengah komando para pemilik modal yang bersekongkol dengan kekuasaan, buku ini juga menjadi buku yang wajib di baca oleh seluruh anggota AJI dan mahasiswa/i jurnalistik yang belajar tentang sejarah pers Indonesia (bukan promosi loh, ini beneran :D).

Tapi kalau tertarik dengan buku ini, silahkan menghubungi: ajibandung@yahoo.com 
atau cek informasinya di sini


Comments

Popular posts from this blog

22 Hari Mendaur Ulang: Membuat Buku Catatan Dari Barang Bekas

Dalam rangka memperingati Hari Bumi, bulan April 2015 lalu, aku membuat hastag khusus di instagram #22recyclednotebooks #22harimendaurulang. Selama 22 hari, mulai 1 sampai 22 April 2015 aku mempublikasikan 1 notebook yang kubuat dengan memanfaatkan bahan-bahan bekas sebagai sampulnya maupun sebagai isinya. Sehingga di Hari Bumi ada 22 ide notebook dari barang bekas. 
1 April 2015,  Disket Bekas Hari pertama dibuka dengan mendaur ulang disket bekas jadi notebook. Lumayan, temen-temen tau kalo aku pengumpul 'sampah' kaya begini jadi mereka suka buang sampah disket dengan mengirimkannya padaku makanya stok disket lumayan banyak😊 hayooo siapa yang belum pernah ngalamin ngetik dan di save di disket?
2 April 2015, Kardus Bekas Bir Notebook ini buat dari kardus bekas tempat bir corona. Aku suka dengan perpaduan warna kuning biru. Di bagian tengah ada pegangan untuk menjinjing. Tanpa mengurangi banyak bagian, akhirnya kardus bekas ini berubah jadi notebook yang cukup kuat.
3 April 2015, …

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.