Skip to main content

Rak Display Bongkar Pasang

Horeeee! akhirnya punya juga rak display yang bisa bongkar pasang. Rak ini sengaja dibuat untuk kepentingan gelar lapak tobucil & crew. Lapak yang paling dekat akan digelar adalah lapak tobucil di Pasar Seni ITB 2010.Stand yang disewa tobucil berukuran 2x2m jadi ukuran rak display bongkar pasang ini juga menyesuaikan ukuran stand yang ada. Tentunya jika pada kesempatan gelar lapak yang lain, bisa dapat ruang yang lebih besar, rak ini bisa ditambahkan elemen lain.

 
 Adalah sepupu ibuku alias omku, Budianto yang luar biasa crafty. Keahlian si om sering membuatku terkagum-kagum. Dari mesin genset, pemancar, funiture, bangun rumah, bisa dia kerjakan. Waktu aku bilang ingin dibuatkan rak display yang bisa dibongkar pasang, si om langsung menangkap mauku (tentunya yang sesuai dengan anggaran yang terbatas). Si om mengusulkan, bagaimana kalau bahannya dibuat dari pipa paralon, karena toh barang-barang yang nantinya bakal di display ga terlalu berat, jadi pipa paralon masih bisa memenuhi kebutuhan. Aku sih iya-iya aja, percaya dengan kemampuan dan pilihan bahannya sejauh sesuai dengan anggaran.


Tadi pagi, si om datang membawa hasilnya WOWWWW... aku seneng banget karena bener-bener seperti yang aku harapkan. Selain itu ternyata rak ini bisa sangat-sangat praktis untuk dibawa mobile. Malahan antara kedua rak, sama si om dikasih sambungan yang bisa berfungsi sebagai display gantungan. selain itu juga bisa memperkuat posisi kedua rak.

Dari pipa paralon ternyata bisa disulap jadi rak yang cukup praktis dan serbaguna.Serunya lagi, jika dibongkar, dua buah rak display bongkar pasang ini bisa muat dalam karung plastik ukuran sedang, jadi dibawa naik motorpun bisa. Ternyata masih ada kejutan yang disiapkan si om, dia lagi bikinin aku: display gantung asesoris, meja dan bangku lipat yang praktis untuk kepentingan pameran. Horreee! Terima kasih ya, om..:)

Comments

mbak dan said…
keren banget mbak tarlen..semoga memajukan tobucil di kancah dunia craft :) ah.. dicat warna warni kayanya lucu tuh mbak :)
vitarlenology said…
iya lagi memikirkan hiasan-hiasan yang pas buat memeriahkan rak ini:)
hihi...berarti bisa aku buat rak gantung buat tas ku, aku udah kepikiran bakal bikin pake pipa karena bisa dibongkar pasang,hihi...
siap buat bikin deh...terima kasih inspirasinya,hehe...
vitarlenology said…
sama-sama.. pake pipa paralon kelebihannya ringan dan mudah bongkar pasang..
cecilliahidayat said…
waaaahhh mbak nanti nanya-nanya boleh ya :D Kamar juga pengen bikin ginian, tapi masih mencari yang murah meriah sesuai budget hehehe :D
vitarlenology said…
bisa pesen sama si om kalo mau..
sip! idenya bagus bgt.. lgsg diliat ya di Bandung hehe... "om, aku pesen jg dong.."
memosa pudica said…
aduuh keknya cucok buat pajangan pot taneman eike deh.. bole tau budget kalo bikin rak segitu berapa ya? nuhun...
vitarlenology said…
kalo buat tanaman kayanya harus pake besi ya.. kalo yang aku bikin budgetnya 1,5jt untuk 2 rak
Andi Lia said…
Kweerreennn...sangat inspirational! Jadi pengin ni, buat kayak begini (kebayang pengin dicat pink, hihihi, girly yaa), praktis tapi manis :)
Makasii buat idenya mbak :)
Sampe ketemu di Bandung...
ndandut... said…
huaaa..baru baca.. mba tarlen,,amat sangat mencerahkan saya yang lagi pusing mikirin display buat ntar pasar seni ^^
cepet2 hunting bahan aaaah..
makasi ya mba..
aldiman said…
bagi bagi cara bikinnya dongg.....kepengen coba...
risca said…
Om-nya punya blog yg isinya tutorial bikin rak ini?

keren banget & bahannya mudah didapat soalnya.
MILANO SHOPQU said…
Aku mau pesan dang mba tarlen..invite pin bb ku yah 28D62A02.tq

Popular posts from this blog

22 Hari Mendaur Ulang: Membuat Buku Catatan Dari Barang Bekas

Dalam rangka memperingati Hari Bumi, bulan April 2015 lalu, aku membuat hastag khusus di instagram #22recyclednotebooks #22harimendaurulang. Selama 22 hari, mulai 1 sampai 22 April 2015 aku mempublikasikan 1 notebook yang kubuat dengan memanfaatkan bahan-bahan bekas sebagai sampulnya maupun sebagai isinya. Sehingga di Hari Bumi ada 22 ide notebook dari barang bekas. 
1 April 2015,  Disket Bekas Hari pertama dibuka dengan mendaur ulang disket bekas jadi notebook. Lumayan, temen-temen tau kalo aku pengumpul 'sampah' kaya begini jadi mereka suka buang sampah disket dengan mengirimkannya padaku makanya stok disket lumayan banyak😊 hayooo siapa yang belum pernah ngalamin ngetik dan di save di disket?
2 April 2015, Kardus Bekas Bir Notebook ini buat dari kardus bekas tempat bir corona. Aku suka dengan perpaduan warna kuning biru. Di bagian tengah ada pegangan untuk menjinjing. Tanpa mengurangi banyak bagian, akhirnya kardus bekas ini berubah jadi notebook yang cukup kuat.
3 April 2015, …

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.