Skip to main content

Hari #3: Membuat Asbak Dari Kaleng Minuman Bekas

Hari ini sedikit hectic. Jadi tutorialnya aku ambil dari postingan lamaku untuk blog tobucilhandmade. Temen-temen yang sering datang ke tobucil dan terutama para perokok, pasti ga aneh dengan benda satu ini. Aku membuat asbak seperti ini banyak banget mengingat di tobucil asbaknya sakti mandraguna, bisa menghilang tiba-tiba. Aku ga merokok dan  aku sebel banget jika abu dan puntung rokok berserakan dimana-mana. Makanya aku punya banyak sekali stok asbak seperti ini di tobucil.
Salah satu cara mudah membuat asbak (bisa juga digunakan untuk tempat menyimpan receh atau lain-lain) adalah dengan memanfaatkan kaleng bekas minuman.

Bahan yang dibutuhkan:
Sarung tangan, kaleng bekas minuman dan gunting.

Cara membuatnya:

1. Potong bagian atas kaleng, kira-kira 2cm dari bagian atasnya.


2. Setelah terlepas dari bagian atasnya, bagian badan kaleng di potong menjadi 12 bagian dengan ukuran yang kurang lebih sama.

3. Setelah itu, tiap bagian yang sudah di potong, dilipat seperti pada contoh di atas.
hasilnya tampak depan
hasilnya tampak belakang

Comments

cecilliahidayat said…
horeeee aku suka ngumpulin kaleng bekas nih kebetulan hihi! Bikin ah, thanks banget mbak Tarlen tutorialnya :D
tapi aku juga benci rokok sih :( buat tempat pernak-pernik aja kali ya hehehe :D
vitarlenology said…
kalo kamu benci rokok, aku paling benci orang yang ngerokok trus puntungnya dibuang sembarangan.. tanya aja sama anak-anak tobucil, aku langsung murka kalo ada oknum yang melakukan itu di tobucil hahahaha.. oya kalo buat tempat pernak pernik, mungkin guntingnya ga usah terlalu sampai ujungnya.. jadi bentuknya kaya mangkok dan ga terlalu ceper, jadi isinya bisa muat banyak.. selamat mencoba ya.. :)
aku juga benci rokok, asep dan segala teman2nya hehehe...
tutorialnya menarik sekali mbak tarlen. recycle!
tp mungkin aku ga akan buat untuk di workshopku, soalnya kl aku buat, nanti tmn2ku pd mengira kl si asbak itu disediakan untuk "diisi" hehehe... ya mungkin sm ky cecil, buat pernak/ik lucu jg sepertinya :)
Dewi Citra Sari said…
di rumahku ga ada yg ngerokok tapi temen2 suamiku perokok berat semua
asbak2 juga suka menghilang,kalo pas lagi butuh akhirnya piring2 kecil si dedek jadi korban :(

thx tutorialnya ya..
besok apalagi nih.. he he he, penasaran ;p
vitarlenology said…
sama-sama mba..:), tunggu aja ya.. semoga setiap hari bisa jadi kejutan dan bikin penasaran heheheh..
happy said…
wih kreatif ya.. tadinya aku kira kalengnya cuma di potong aja. ternyata sampe dilipet2. makasih ya..
fakeandlou said…
wah keren! agak susah ya kayaknya? kok bisa rapi tanpa keriput2 ya... pokoknya keren deh!
Andi Lia said…
Jempool...coba kalo semua org bisa recycling kayak gini ya, tps2 bisa lebih lega, hehehe...
Dev said…
kerenn... bahannya mudah didapat, sederhana, tapi hasilnya baguss.. kerenn :D
Dev said…
keren, kreatif. bahannya mudah didapat, sederhana caranya. makasih tutorialnya. bisa bikin buat tugas sekolah nih :D
fadill udin said…
cara ngelipatnya gimana..?
Drx Bsc said…
keren gan lengkap banget pembahasan artikelnya
http://giribig.com/2015/11/membuat-asbak-dari-kaleng-bekas-minuman.html

Popular posts from this blog

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

22 Hari Mendaur Ulang: Membuat Buku Catatan Dari Barang Bekas

Dalam rangka memperingati Hari Bumi, bulan April 2015 lalu, aku membuat hastag khusus di instagram #22recyclednotebooks #22harimendaurulang. Selama 22 hari, mulai 1 sampai 22 April 2015 aku mempublikasikan 1 notebook yang kubuat dengan memanfaatkan bahan-bahan bekas sebagai sampulnya maupun sebagai isinya. Sehingga di Hari Bumi ada 22 ide notebook dari barang bekas. 
1 April 2015,  Disket Bekas Hari pertama dibuka dengan mendaur ulang disket bekas jadi notebook. Lumayan, temen-temen tau kalo aku pengumpul 'sampah' kaya begini jadi mereka suka buang sampah disket dengan mengirimkannya padaku makanya stok disket lumayan banyak😊 hayooo siapa yang belum pernah ngalamin ngetik dan di save di disket?
2 April 2015, Kardus Bekas Bir Notebook ini buat dari kardus bekas tempat bir corona. Aku suka dengan perpaduan warna kuning biru. Di bagian tengah ada pegangan untuk menjinjing. Tanpa mengurangi banyak bagian, akhirnya kardus bekas ini berubah jadi notebook yang cukup kuat.
3 April 2015, …

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.