Skip to main content

Baju Baru di Akhir Pekan


Akhirnya baju ini selesai juga. Kakakku membantu memotong kain sesuai polanya pada bulan Februari lalu :P. Aku diamkan lama sekali karena waktu itu banyak masalah dengan mesin jahitku dan juga moodnya lagi ga menjahit. Akhirnya setelah mesin jahitku berpindah tempat dan diservis ke tukang servis langgananku, semangat menjahitku muncul tak terbendung. Semua jahitan-jahitan yang belum selesai, aku selesaikan. Bahkan kain yang belum terpotongpun, aku potong-potong dan dijahit jadi tas atau apapun demi semangat menjahit. Kain batik kupu-kupu ini adalah pemberian omku yang di Semarang untuk ibuku. Berhubung aku suka dengan warna dan coraknya, langsunglah aku merayu ibuku dan meminta kain itu untuk kujadikan baju. Sisa kainnya sebenernya cukup banyak, tapi dengan semena-mena aku jadikan notebook, sampai aku lupa menyisakannya untuk pinggiran baju ini. Setelah bongkar-bongkar rak kain dan menemukan kain merah polka dot ini, akhirnya kuputuskan untuk memakainya sebagai mengisi kekurangan sekaligus aksen, meski jadinya baju ini jadi sangat meriah :D


Polanya sebenarnya pengembangan dari pola dasar. hanya dengan di potong bagian atasnya aja, biar ga bosen.

Bagian sambungan badan depan, aku selipkan kain polka dot merah ini sebagai aksen biar ada variasi di bagian sambungan. Kancingnya juga aku bikin dari kain polka dot merah dengan menggunakan alat pembuat kancing. Bagian kerahnya juga aku kasih 'ban' dari kain polka dot merah. Meriah banget deh pokoknya heheheheh..


Bagian ujung lengan aku kecilin diameternya, ujungnya aku kasih aksen kain polka dot merah juga. Menjahit baju ini sangat cepat dan ga sulit. 30 menit juga udah selesai. Apalagi kalo punya mesin obras dan lubang kancing sendiri, karena biasanya yang bikin lama adalah pergi ke tukang obras. Apalagi kalo ngobras dan ngelubang kancingnya di King's Otista Bandung, hahahaha bisa lama banget karena belok dulu ke toko kain.

Ga sabar pengen jahit baju lagi dan nyobain model lain..

Comments

u're so talented mbak tarlen :)
bajunya simpel tp cantik.. motifnya juga oke bgt...
pertanyaan selanjutnya:
kapan aku dibikinin baju,hehe...
maunya....

xoxo
Andi Lia said…
Euleuh, meuni rajin jahit baju sendiri :)
Batik kupu nya keren, mb Tarlen :)
vitarlenology said…
puri: hehehehe kalo temenku bilang itu model bajunya 'tarlen banget' sebenernya sih karena belum pede ngejahit yang model lain..
dita:boleh aja tapi kalo tangannya panjang sebelah ga nangung ya.. hihihih :D
andi lia: mba, ini sebenernya craft resolutionku dari tahun kemaren: pengen jahit bajuku sendiri, tapi baru kesampean sekarang-sekarang..
happy said…
kain kupu2nya lucu,... suka ke King's? aku udah lama banget ga ke King's.
happy said…
kain kupu2nya lucu,... suka ke King's? aku udah lama banget ga ke King's.
vitarlenology said…
happy: lebih sering ke gang tamim atau pasar baru sih daripada ke kings..
Dewi Citra Sari said…
mbak,kok masih ga pede gitu sih
orang bajunya cakep gitu kok
pasti banyak yg tanya, belinya dmana ? he he he
kalau sempet, aku coba datang besok ke Bukan Bazaar
ga pede jg nih,ketemu banyak sesepuh, he he he
vitarlenology said…
itu kerahnya, masih salah, harusnya kainnya dipotong nyerong biar pas di pasang, bisa ngikutin arah lekukan kerah..
akizeyek said…
uwaaaaaaaaaa,kreatif bangettt...aku juga suka jahit mbak..
salam kenallll :)

Popular posts from this blog

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

22 Hari Mendaur Ulang: Membuat Buku Catatan Dari Barang Bekas

Dalam rangka memperingati Hari Bumi, bulan April 2015 lalu, aku membuat hastag khusus di instagram #22recyclednotebooks #22harimendaurulang. Selama 22 hari, mulai 1 sampai 22 April 2015 aku mempublikasikan 1 notebook yang kubuat dengan memanfaatkan bahan-bahan bekas sebagai sampulnya maupun sebagai isinya. Sehingga di Hari Bumi ada 22 ide notebook dari barang bekas. 
1 April 2015,  Disket Bekas Hari pertama dibuka dengan mendaur ulang disket bekas jadi notebook. Lumayan, temen-temen tau kalo aku pengumpul 'sampah' kaya begini jadi mereka suka buang sampah disket dengan mengirimkannya padaku makanya stok disket lumayan banyak😊 hayooo siapa yang belum pernah ngalamin ngetik dan di save di disket?
2 April 2015, Kardus Bekas Bir Notebook ini buat dari kardus bekas tempat bir corona. Aku suka dengan perpaduan warna kuning biru. Di bagian tengah ada pegangan untuk menjinjing. Tanpa mengurangi banyak bagian, akhirnya kardus bekas ini berubah jadi notebook yang cukup kuat.
3 April 2015, …

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.