Saturday, June 5, 2010

Menggila Di Gang Tamim

 

Setiap ke Gang Tamim bareng, aku dan Mei sudah bisa dipastikan jadi 'gila' mendadak. Apalagi kalau bukan kain-kain yang membuat kami jadi kalap dan tanpa berpikir panjang langsung nunjuk: 'koh/cik, yang ini semua semeter-semeter ya..' Dan setelah di jumlah total tau-tau udah 20 meter aja gitu.. hihihihi..  Tapi beneran, kalau buatku belanja kain bersama sahabat yang sama-sama menggilai kain, adalah hal yang membahagiakan, karena berbagi 'kegilaan' bersama, rasanya seperti berbagi energi untuk melahirkan karya-karya baru. 'Karena kita punya kain yang sama, berarti harus mikirin gimana biar desain notebooknya beda, biarpun kainnya sama..' begitulah tantangan dari sahabatku Mei. Kegilaan dengan kain-kain di Gang Tamim ternyata belum cukup. Kegilaan berlanjut di toko kertas di daearh Pajagalan, Cibadak. Hasilnya ya.. segambreng belanjaan harus muat dibawa pakai motor yang perlahan tapi pasti menyusuri jalanan suniaraja, stasiun, wastukencana dan masuk jalan aceh sampai akhirnya kembali ke aceh 56.



'kita mesti foto dulu nih buat kenang-kenangan, kalo nanti sukses inget saat-saat susah payah belanja naik motor..' (foto oleh Rudy)

Siang yang panas dan terik itu, tersiram kesejukan teh botol dingin dan batagor bumbu kacang yang kami beli di cibadak. Sambil duduk di bangku taman di bawah pohon rambutan, kami menatap belanjaan yang segunung itu..'mmmm.. kerja.. kerja.. ayo semangat..'

Terima kasih ya Mei, untuk berbagi moment dan energi untuk terus berkarya..:)

17 comments:

amesh said...

aaaaah SEMANGAT! seneng banget liatnya :))

Dewi Citra Sari said...

aduh mbak, kok sama sih
kemarin jumat siang aku juga begitu
beli kain semeter-semeter, ternyata udah 15 biji
tapi aku pulang balik lagi ke kantor & diledekin "juragan kain"
:)

angki said...

hue aku juga beli yang merah bermotif bunga putih :)

Dindie said...

yang mawar dahsyat!

vitarlenology said...

amesh: semangat juga ya mesh.. eh, tas bantalnya aku kirim hari senin ya.. lupa mulu maap-maap..

dewi: hehehehe setelah menimbun kain-kain itu, paling asyik adalah memandanginya sambil bingung dan mikir: 'mmm.. kain ini enaknya dibikin apa ya..?'

angki: heheheh kembar tiga dong kita.. si mei juga beli tuh yang warna merah motif bunga putih..:D

dindie: iya vintage berat ya.. ungunya itu loh.. kaya baju emak-emak tahun 80-an, bagus buat cover notebook seri vintage :)

Andi Lia said...

Enak mana mb, Tamin atau Cigondewah?

vitarlenology said...

kalo ke cigondewah aku harus bawa mobil pick up.. karena pasti menggila segila-gilanya hehehe.. kalo ke cigondewah enaknya beli banyak sekalian karena jauhnya itu loh, kalo tamim deket dari tempatku .. kalo ditanya mana yang enak? dua-duanya udah jelas enak itu kaya pertanyaan, mana yang lebih enak, batagor kingsley atau batagor riri, dua-duanya sama enaknya.. heheheheh..

Dindie said...

dibikin baju cakep ya mbak...

Andi Lia said...

Wkwkwk...soalnya kalo ke Cigondewah, aku belum pernah. Btw, rumah ortuku deket Tobucil lho, pan Tobucil di Aceh, aku di Sumbawa. Ntar kalo pulkam, aku mampir yaa :)

vitarlenology said...

andi lia: wahhh ternyata kita tetangga ya.. heheheh ditunggu pulkamnya loh..

ShopWitches said...

waaaahhhh emang kalap ya mbak kl liat2 kaen lucu2. aq selaen punya toko kiloan langganan di deket rumah, kl di jakarta sukanya juga ke cipadu. kalap deeehhhh!!! ^^ walo lom tau mau buat apa, asal lucu borong aja, kan belom tentu nanti ada lagi yaa ^^

Mei Suling said...

Wakakakaka.....baru sempat cek, itu saking semangatnya daleman ku keliatan dikit....tapi agak samar2...haha. belanja bareng emang gak ada duanya yah. Cigondewah seharusnya jadi area terlarang yang tidak boleh dimasukin deh...bisa bangkrut

Tiari Pratiwi Hutami said...

halo mbak tarlen,
aku mau nanya kayak mbak andi lia, antara tamim, cigondewah, plus aku tambahin sama pasar baru n kings.. dari segi variasi corak, bagusan mana? kalo dari harga mending dmn?

kalo mbak tarlen ke cigondewah, biasanya ke KTC-nya atau ke toko2 di pinggir jalannya? cigondewah deket dari rumahku, tp aku br 1x belanja kain disana.. hehehe.. aku bingung kalo di toko2 yg di pinggir jalan, jd aku langsung ke KTCnya aja.. how about you mbak?

makasih info2nya ya mbak.. :)

vitarlenology said...

halo tiari,
kalo buatku kings atau tamim/pasar baru itu sangat bergantung dari kebutuhan kain yang aku perlukan. karena untuk kain-kain kaya katun jepang, aku biasanya nyari di kings (di tempat si pak haji paling ujung) atau di pasar baru. tapi kalo nyari kain-kain kaya bahan celana, katun-katun lokal yang murah, blacu, kain sprei sisa ekspor, aku pasti nyari di tamim. nah kalo cigondewah, aku udah lamaaaaaaaa banget ga kesana, jadi ga tau situasinya kaya gimana sekarang..

Diah H.Soehadi said...

halo salam kenal
blogwalking trus ketemu blog ini serasa masuk ke dufan.. ^_^

mo nanya dong (secara bukan urang bandung)
tempat katun jepang (kings?) tepatnya dimana ya? kalo ada alamat dan toko yang emang recomended akan sangat2 membantu.. *_*

trus kalo mau cari kain2 batik yang bisa dibeli semeter2 gitu dimana ya? di gg tamim ada gak ya? toko mana yang paling wokeh?
tengkiuuuu!!!!

vitarlenology said...

halo mba diah, salam kenal terima kasih sudah menemukan dufan di sini heheheheh.. Di Kings cukup banyak yang menjual katun jepang ya, tergantung corak, kalo toko langgananku di Kings namanya 'sandang murah', sesuai dengan namanya, harganya lebih miring di banding toko-toko lain. Tempatnya di pojokan/ di ujung barisan toko kain. Kalo kain batik meteran, di daerah jalan naripan deket perempatan jalan sumatra, naripan, tamblong, sebrang patung sepak bola.Ada beberapa toko batik disitu. Ada juga deket situ di jalan sumatera, sebelah sushi tei, namanya manonjaya. Coba juga di kings depannya sandang murah atau pasar baru lantai 2 itu kainnya juga lumayan ok.

merry natalita said...

sist..... bagi no hp/tlp or pin bb dunks....pengen sharing lbh dalam lagi nie...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...