Skip to main content

My First Giveaway: Hobo Bag Bolak Balik & Sushi Wrislet Mini Bag



Teman-teman, siapa mau Hobo Bag terbuat dari kain yang bisa di bolak-balik. Kalau bosan pakai bagian yang berwarna biru tua, bisa di balik jadi warna lain. Selain itu, tas ini juga bisa dimasukin dompetnya dan jadi tas ekstra untuk belanja atau bepergian. Aku mau kasih tas ini buat teman-teman yang beruntung. Bahan yang aku pakai untuk membuat tas ini aku dapat dari toko kain-kain sisa eksport di Gang Tamim, Bandung.


Dua lagi, aku mau kasih Sushi Wristlet mini bag ini. Orang-orang suka tanya, ini tas sebenernya buat apa? Mungkin karena modelnya ga biasa dan ukurannya kecil. Aku selalu bilang, bisa buat tempat handphone. Ada dua yang mau aku bagikan. Masing-masing nanti dapat satu.

Buat yang berminat, cara ngedapetin tas-tas ini gampang banget. Buat yang belum follow blog ini, silahkan follow buat yang sudah tentunya terima kasih sudah mem-follow. Nah aku mau minta pendapat temen-temen: "apa yang temen-temen rasakan ketika memakai barang-barang buatan sendiri", jawabannya silahkan di tulis di link  comment postingan ini ya.. aku tunggu komentarnya  sampai tanggal 13 Mei 2010 Pk. 24.00. Aku akan mengundi opini-opini yang masuk dan mengirimkan tas-tas ini pada para pemenangnya.

xoxo
tarlen

Comments

SDA said…
Senangnya akhirnya mbak ngadain giveaway. hihiii

dulu waktu jaman smp saya pernah bikin gelang pake kancing warna-warni. Temen-temen pada suka dan nanya dimana belinya. dengan bangga saya bilang itu buat sendiri. hehee perasaannya sih seneng banget soalnya buatan kita dihargai, apalagi sampe dipuji dan minta dibuatin. rasanya ada perasaan puas sama diri sendiri karena apa yang kita buat ga cuman bisa nyenengin kita sendiri tapi juga nyenengin orang lain walaupun cuma buat ngeliat doang.
I. Widiastuti said…
Selain rasa bangga yang berlebihan terhadap semua produk handmade (terutama buatan sendiri), bukan karena dipuji orang, tapi karena saya ngerasa "akhirnya ada yang bisa saya selesaikan!". Selain itu saya punya perasaan lain yang suka muncul kalo pakai buatan sendiri dan nemu produk yang mirip desainnya di toko "yeee dikibulin loooo, gua bikin gak sampe segitu mahalnya".
Unknown said…
membicarakan barang handmade saya maju duluan :D
entahlah saya suka sekali bikin barang-barang yang hasil bertapa sepagian di kamar,,,
pernah kejadian, saat mau ke kawinan temen saya ga punya tas kecil, dan pagi itu saya ngerjain tas *untung ada bahan* dan sorenya bisa saya pake deh ke kawinan temen saya,,,pas di sana temen saya bilang gini,,,ihh beli dimanaa tasnya lucu bangettt *saya tersipu*
bukan pingin di puji atau hal sejenisnya, tapi memiliki barang berbeda itu suatu kepuasan tersendiri, apalagi kita bisa bikin barang beda tersebut :D
kalo aku sih pastinya ada rasa bangga gimanaaa gitu make barang-barang yang kita bikin sendiri. Apa lagi temen-temenku banyak yang suka juga trus minta di buatin.. hehe
Kan kalo bikinan sendiri terkesan unik karena cuma ada satu di dunia.. hhi
mya said…
Sejak kecil saya suka bikin barang sendiri, tapi frekuensinya jauh berkurang pas udah kerja. Terakhir saya bikin skinny shawl rajut warna pink salem, untuk hadiah ultah sahabat 2 tahun lalu.
Rasanya? Jelas bangga dan puas. Hadiah itu jadi priceless karena rasa sayang saya pada sahabat, ikut dirajut dalam tiap helai benangnya ;)
Unknown said…
wah sejujurnya gak bisa dibayangkan dan gak bisa di u ngkapkan dgn kata2... dalm hati pengen berteriak" hai liat nich..... aku pake bando buatan ku lho, trus ini juga syal rajutnya keren punya ... dan ini juga tas yaang aku cangklong gue but sendiri sampe hampir sebulan nah mau gaya kayak aku... pesen dong ke aku... he he he... hayooo gak usah mahal untuk tampil keren dan beda ...just by my self and using them... he..he..he...
Uty said…
Dari kecil aku seneng bikin2 kerajinan pritil2 cemplekutek, dan bangga banget bisa pake barang buatan sendiri, apalagi kalo ada orang yang nanya lucu banget beli dimana? Trus dengan bangganya jawab bikin sendiri. Ih kok bisa sih bikin kan susah trus ujung2nya pd minta bikinin deh & kalo liat orang lain pake barang buatan kita rasa nya gimana gitu...
Uty said…
Dari kecil aku seneng bikin2 kerajinan pritil2 cemplekutek, dan bangga banget bisa pake barang buatan sendiri, apalagi kalo ada orang yang nanya lucu banget beli dimana? Trus dengan bangganya jawab bikin sendiri. Ih kok bisa sih bikin kan susah trus ujung2nya pd minta bikinin deh & kalo liat orang lain pake barang buatan kita rasa nya gimana gitu...
angki said…
o bangga sekali :) dan berharap terlihat 'beda' dengan memakai benda-benda tsb :P

Popular posts from this blog

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.

Hari #6: Cara Membuat Kotak Serba Guna Dari Kardus Bekas

Hari #6, mari kita membuat kotak serba guna. Biasanya menjelang hari raya begini, udah pada mulai sibuk beres-beres rumah. Kotak serbaguna seperti ini biasanya diperlukan untuk menyimpan barang-barang yang terpakai maupun yang tidak. Caranya sangat mudah, karena tidak perlu membuat kotak  dari kardus baru, cukup dengan memanfaatkan kardus bekas dan sedikit sentuhan saja.


Bahan yang diperlukan: Dus bekas kertas (yang ada tutupnya), plastik bercorak buat taplak meja (mengapa menggunakan plastik taplak, bukan kain atau kertas? tujuannya biar umur dus jadi lebih lama, karena tidak mudah rusak karena basah), tali tas, lem aibon, doule tape, kancing ukuran disesuaikan dengan lebar tali tas 4 buah), jarum dan benang, karton untuk lapisan dalam), jarum pentul.

 1. Potong plastik taplak dengan ukuran setinggi dus (lebihi beberapa cm dibagian atas dan bawahnya) dengan panjang sesuai dengan ukuran keliling dus.


2. Lumuri sisi dus dengan lem aibon, kemudian tempelkan plastik taplak membungkus kelil…