Skip to main content

Koleksi Kaleng Permen


Ga inget sejak kapan aku mulai mengumpulkan kaleng-kaleng permen ini. Selain aku dapat dari beli sendiri, temen-temenku juga sering mengoleh-olehi aku permen-permen dalam kaleng-kaleng yang lucu-lucu ini. Kadang permennya sendiri menjadi ga penting karena rasanya banyak juga yang aneh, apalagi pastiles atau permen mentolnya, rasanya bener-bener menyiksa. Kadang juga aku buang aja isinya, karena yang penting buatku adalah kalengnya.


Kaleng permen mint bergambar George W. Bush aku suka tulisannya: National Embarrassmints  menurutku lucu banget, aku dapet ga sengaja pas datang ke salah satu toko kado di Soho, NYC. Pasangannya yang gambar perempuan dengan tulisan You Can Do It Empowermints.


 Aku juga suka yang item Hint Mint, selain permennya lumayan enak, kalengnya juga bagus, aku dapetnya di toko Total Buah Segar di Bandung. Disitu aku suka dapet permen-permen import dalam kaleng yang kalengnya layak di koleksi. Kaleng yang tulisannya 'g' itu aku juga suka. Bentuknya kaya bukan kaleng permen. Lebih mirip gesper sabuk yang ini oleh-oleh Tita dan Suwage waktu mereka ke Eropa. Mereka juga bawain aku beberapa kaleng yang permen lain yang tak kalah kerennya. Eumenthol aku bener-bener suka kalengnya dan amit-amit sama permennya. Bener-bener 'membunuh' banget rasanya.. hehehhe. Ada yang mengkoleksi kaleng permen juga? siapa tau yang double-double bisa tukeran :)

Comments

wahhh kereeennnn,,,

saya juga suka koleksi kaleng kaleng kayak gitu, tapi ga cuma tempat permen aja.

senang mengetahui ada orang yang punya hobi sama. mungkin nanti saya juga mau ikutan pamer koleksi, hihihi...
vitarlenology said…
kayanya seru juga ya kalo ngumpulin para kolektor kaleng trus pameran bareng, asyik tuh.. heheheh.. iya mau dong ngintip koleksi kalengnya..:)
Dindie said…
aku mau nyumbang kaleng boleh nggak mbak?
vitarlenology said…
dindie: tentu boleh dong dengan senang hati aku menerimanya.. :D
Ade said…
Lucuuuuuuuuuuuuu.....
vantiani said…
nah kemaren pas ke singapore dapet dua kaleng permen herbal lemon dari malaysia, mau tukeran tarlen?
astrid said…
kaleng biskuit yg gede2 sama ada yg lama2 jaman ibuku:P blom banyak sih, tapi kemaren beli teh twinnings cuma karena kalengnya lucu. hihihihi.
vitarlenology said…
ika: mau dong nanti aku kirim foto kaleng yang double ya
astrid: kaleng biskuit lebih susah lagi nyarinya apalagi yang desainnya vintage gitu..
Lia said…
I love them, len!!!jadi mau mulai ngumpulin...padahal biasa gua buangin aja....skg dipikir2 bisa untuk tempat needles! :D
angki said…
waaa idem. tapi koleksiku belum sebanyak ituu. umm kapan-kapan pamer koleksi juga ah di blog :P
Anonymous said…
mbak.. di sana juga kaleng biskuit cantik2 banget ..kepikiran bawa plg..
tp koq kaya pemulung ya ?

jadi ya cm di simpen klo ntar balik lagi , koleksi masih ada...

**otak pemulung gak pernah berhenti memulung**
vitarlenology said…
angki: ayo-ayo potret juga koleksinya.. seru juga ya bikin pameran online koleksi barang-barang beginian..mmmm...
Qen: ngumpulin yang beginian emang jadi kaya pemulung heheheh yang buat orang lain sampah atau buat dibuang, buat kita justru berharga banget
cecilliahidayat said…
wowwwww kalo aku ngumpulin bungkus2nya permen-permen dan kaleng soda bekas *anak nyampah pokoknya* buat dibikin sampul agenda..hihi kalo yang kaleng gak tau mau diapain...hihi kalo ada tips seru recycle kaleng mau yah mbak :D
tincollection said…
wow...tukeran koleksi kaleng yuk...
vei said…
Salam kenal nich.... lucu2 ya koleksi kalengnya.. Saya baru mulai tertarik mengumpulkan kaleng2 permen dan baru dikit koleksinya... Mau tanya nich, gmn ya cara menyimpan kaleng koleksi kita supaya tetap bagus warnanya dan ga berkarat? thank u ya....
ichsan said…
Kirain ini di jual.. Ternyata engga... :(
ichsan said…
Kaleng-kalengnya ada yg dijual ga?
チラ said…
Wah kaleng altoids dapet dari mana? Soalnya lagi nyari yg kotak

Popular posts from this blog

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

22 Hari Mendaur Ulang: Membuat Buku Catatan Dari Barang Bekas

Dalam rangka memperingati Hari Bumi, bulan April 2015 lalu, aku membuat hastag khusus di instagram #22recyclednotebooks #22harimendaurulang. Selama 22 hari, mulai 1 sampai 22 April 2015 aku mempublikasikan 1 notebook yang kubuat dengan memanfaatkan bahan-bahan bekas sebagai sampulnya maupun sebagai isinya. Sehingga di Hari Bumi ada 22 ide notebook dari barang bekas. 
1 April 2015,  Disket Bekas Hari pertama dibuka dengan mendaur ulang disket bekas jadi notebook. Lumayan, temen-temen tau kalo aku pengumpul 'sampah' kaya begini jadi mereka suka buang sampah disket dengan mengirimkannya padaku makanya stok disket lumayan banyak😊 hayooo siapa yang belum pernah ngalamin ngetik dan di save di disket?
2 April 2015, Kardus Bekas Bir Notebook ini buat dari kardus bekas tempat bir corona. Aku suka dengan perpaduan warna kuning biru. Di bagian tengah ada pegangan untuk menjinjing. Tanpa mengurangi banyak bagian, akhirnya kardus bekas ini berubah jadi notebook yang cukup kuat.
3 April 2015, …

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.