Skip to main content

Mini Book Coptic Binding





Karena Julie  mendemokan cara menjilid simple book binding di acara gathering bersama etsy lab kemarin, aku jadi keingetan untuk mengingat kembali bagaimana membuat coptic book binding. Dengan memanfaatkan potongan kertas korea ukuran A6 aku bikin yang ukuran kecil ini. Si Upi, datang dengan ide bikin kuncinya dari webbing dan kancing jeans jadinya malah keren. Meski kertas covernya kalau menurutku masih kurang tebel. Mungkin harusnya pake kertas ukuran 1 mili.. aku jadi ketagihan nih.. udah nyiapin beberapa set untuk di bikin mini book coptic binding.. tunggu aja postingan berikutnya ya.. aku perlu melatih teknik coptic binding ini biar tambah mahir.. :)


Comments

blogojan said…
bagh.. keren sekali ini.. apalagi punch nya itu kayaknya dipake terus terusan aja.. hahahaha.. :D

nice work.
dindie said…
heheheh aku sama ika juga lagi tergila-gila sama punch itu dan pengen bikin jurnal yang kayak gini juga mbak. sepertinya saya harus stop bikin jurnal dan beralih ke kain dan benang saja (kembali ke awal) hihihihi
dindie said…
hooo Julie ini Secret Admiral ya? aku sudah pernah lihat beberapa karyanya di buku Handmade Graphic. keren lho bukunya ada how-to-nya gitu dan nggak gitu mahal cuma 330 ribu (untuk ukuran buku craft ini murah menurutku).
tobucil n Klabs said…
terima kasih-terima kasih.. dan sekarang aku lagi ngiler berat sama rounded corner punch yang besar dan heavy duty seperti yang ada di labnya etsy... sedang mencari cara bagaimana membeli barang itu, tanpa harus menanggung biaya tebusan barang.. soalnya itu punch harganya sendiri udah lumayan mahal sekitar 250 dolar.. :D

iya dan kemaren itu, julie dengan murah hati mengajarkan pada temen-temen di tobucil gimana cara bikin buku seperti yang dia bikin..
erick wibowo said…
itu buat bikin sudut kertasnya jd rounded gitu pake apa mba?
vitarlenology said…
halo erick, itu pake alat namanya rounded corner punch kaya pembolong kertas gitu, tapi khusus buat membundarkan sudut..
erick wibowo said…
rounded punch-nya ada yg jual ga di sini?

oia mba, skalian promosi ahhh, aku bikin hand printed textiles lo, dan dari pembuatan kain sampe cetak semua handmade...

bisa di cek di www.inipolaku.blogspot.com (sambil jualan batik juga, hehehhe)
vitarlenology said…
rounded corner punchnya aku titip sama sepupu waktu dia ke belanda.. aku cari disini ga ada yang jual, katanya kemaren-kemaren sempet ada di kinokuniya, tapi pas di cek ternyata udah ga ada juga.. :(

handprintingnya di cetak di atas jenis kain apa?
erick wibowo said…
ow, wah mesti cari2 temen yang mau ke luar negri dong...

diatas kain tenun mba, bahan dasarnya cotton...
vitarlenology said…
gimana caranya kalo mau mesen... pengen nyoba bikin sesuatu pake kainmu.. kirim via email aja ya infonya sama harga dan no. reknya..
vitarlenology@yahoo.com
Karina Palle said…
Aku pengen notebooknya gimana caranya ya?
vitarlenology said…
halo karina, nanti aku posting pilihan yang udah jadinya ya.. aku lagi bikin yang baru...yang ini dah aku kasihin ponakanku..
Yakane's Files said…
KEREEEn mba...sangat inspiratif..
btw bisa gk kita pesen kertas korea ini di mba?
Yakane's Files said…
KEREEEn mba...sangat inspiratif..
btw bisa gk kita pesen kertas korea ini di mba?

Popular posts from this blog

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

22 Hari Mendaur Ulang: Membuat Buku Catatan Dari Barang Bekas

Dalam rangka memperingati Hari Bumi, bulan April 2015 lalu, aku membuat hastag khusus di instagram #22recyclednotebooks #22harimendaurulang. Selama 22 hari, mulai 1 sampai 22 April 2015 aku mempublikasikan 1 notebook yang kubuat dengan memanfaatkan bahan-bahan bekas sebagai sampulnya maupun sebagai isinya. Sehingga di Hari Bumi ada 22 ide notebook dari barang bekas. 
1 April 2015,  Disket Bekas Hari pertama dibuka dengan mendaur ulang disket bekas jadi notebook. Lumayan, temen-temen tau kalo aku pengumpul 'sampah' kaya begini jadi mereka suka buang sampah disket dengan mengirimkannya padaku makanya stok disket lumayan banyak😊 hayooo siapa yang belum pernah ngalamin ngetik dan di save di disket?
2 April 2015, Kardus Bekas Bir Notebook ini buat dari kardus bekas tempat bir corona. Aku suka dengan perpaduan warna kuning biru. Di bagian tengah ada pegangan untuk menjinjing. Tanpa mengurangi banyak bagian, akhirnya kardus bekas ini berubah jadi notebook yang cukup kuat.
3 April 2015, …

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.