Skip to main content

Tips Membuat Publikasi yang Efektif


1. Kenali target audiencemu.
Sebelum menentukan strategi visual seperti apa yang akan dipakai, tentukan dulu, siapa sasaran yang akan dituju.

2. Hitung, berapa uang yang kamu miliki. Untuk kegiatan berbiaya rendah, lebih baik jika kita menghitung terlebih berapa besar uang yang kita miliki untuk memproduksi materi publikasi. Akan lebih mudah, jika strategi disusun berdasarkan kemampuan keuangan kita.

3. Setelah menentukan target audience dan biaya yang kita miliki, baru menentukan strategi visual seperti apa yang akan kita lakukan. Misalnya: format publikasi yang akan kita buat (mana yang lebih efektif, membuat poster atau flyer?), berapa eksemplar yang akan kita produksi? desain grafis seperti apa yang akan digunakan yang mencerminkan kegiatan atau organisasi kita? kemana saja distribusi materi publikasi itu akan kita sebarkan? bahan seperti apa yang akan kita gunakan?

4. Redaksional. Perhatikan informasi apa saja yang akan kita sampaikan. Seringkali terlalu banyak informasi yang ingin disampaikan, malah membuat materi publikasi yang kita cetak menjadi kurang komunikatif. Untuk itu, setelah menentukan format materi publikasi yang akan kita buat. Untuk poster misalnya, ada tagline atau kalimat kunci yang bisa kita ekspos atau tekankan untuk membentuk image acara/tempat yang kita buat, karena poster punya ukuran lebih besar dari materi publikasi lain misalnya flyer. Untuk flyer, karena ukurannya lebih kecil, dan orang bisa membawa flyer, informasi yang ditulis bisa lebih detail.

5. Jangan lupa menulis waktu kegiatan, tempat, alamat dan kontak person kegiatan yang bisa dihubungi. Banyak publikasi yang seringkali lupa mencantumkan informasi yang sangat penting ini, padahal materi publikasinya sudah di buat sedemikian lux dan mahal. Kelalaian ini fatal akibatnya, karena membuat publikasi menjadi kurang efektif. Cantumkan kontak peson dan nomor kontak yang memang bisa dihubungi dan bisa memberikan informasi ketika orang ingin mengetahui lebih banyak kegiatan yang akan diselenggarakan. Jangan mencantumkan nomer kontak yang tidak dapat dihubungi.

6. Hindari penggunaan jenis font lebih dari 3 macam dalam satu publikasi. Penggunaan font yang terlalu beraneka ragam, membuat informasi yang disampaikan menjadi kurang fokus.

7. Perlu diketahui kebiasaan penempelan poster di daerahmu. Misalnya, di Bandung, ketika kamu mengira, menempelkan poster di malam hari adalah waktu yang tepat, ternyata pikiran itu salah. Karena keesokan harinya, poster yang telah kamu tempel dan sebarkan, sudah tertutup oleh poster yang lain. Ada baiknya jika kamu mengetahui jam brapa kira-kira penempelan poster yang tepat.

8. Selain waktu penempelan poster, titik distribusi juga mesti kamu perhatikan. Jika perlu, kamu sediakan kolom khusus untuk menyebutkan titik-titik distribusi publikasi yang kamu buat. Setidaknya ketika nama outlet distribusi kamu sebutkan, akan terjadi kerjasama yang saling menguntungkan juga antara kegiatan dan outlet yang membantu menyebarkan materi publikasi itu.

Tulisan lamaku yang baru ku temukan lagi. Tulisan ini pernah dipresentasikan di klab desain th 2005.

Comments

Popular posts from this blog

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.

Hari #6: Cara Membuat Kotak Serba Guna Dari Kardus Bekas

Hari #6, mari kita membuat kotak serba guna. Biasanya menjelang hari raya begini, udah pada mulai sibuk beres-beres rumah. Kotak serbaguna seperti ini biasanya diperlukan untuk menyimpan barang-barang yang terpakai maupun yang tidak. Caranya sangat mudah, karena tidak perlu membuat kotak  dari kardus baru, cukup dengan memanfaatkan kardus bekas dan sedikit sentuhan saja.


Bahan yang diperlukan: Dus bekas kertas (yang ada tutupnya), plastik bercorak buat taplak meja (mengapa menggunakan plastik taplak, bukan kain atau kertas? tujuannya biar umur dus jadi lebih lama, karena tidak mudah rusak karena basah), tali tas, lem aibon, doule tape, kancing ukuran disesuaikan dengan lebar tali tas 4 buah), jarum dan benang, karton untuk lapisan dalam), jarum pentul.

 1. Potong plastik taplak dengan ukuran setinggi dus (lebihi beberapa cm dibagian atas dan bawahnya) dengan panjang sesuai dengan ukuran keliling dus.


2. Lumuri sisi dus dengan lem aibon, kemudian tempelkan plastik taplak membungkus kelil…