Sunday, April 19, 2009

Karya Crocet #2 & #3: Kalung dan Tas Keranjang Jala



Seminggu ini, sungguh tak bisa melepaskan diri dari kecanduan crochet. Setelah "Cempedak Wristlet Bag", aku ga bisa berhenti bikin lingkaran. Jadilah, bikin lingkaran besar, lingkaran kecil dan dirangkaikan dengan tusuk rantai, akhirnya bisa jadi kalung (meskipun masih sangat tidak rapih karena bener-bener crocheter pemula). Benangnya aku pake dari koleksi terbaru tobucil yang akan di rilis bulan mei: benang rami katun, hasil celupan warna yang dilakukan sendiri. Jadi sekalian promosi, benang ini limited edition. Nyelup warnanya aja butuh waktu 3 bulan (untuk total 300 kg) karena membutuhkan sinar matahari. tapi hasilnya memuaskan, karena dia jadi lebih mengkilap dibandingkan dengan benang rami katun biasa. Jadi tunggu aja ya benangnya.

Nah karya ketiga, adalah tas keranjang jala. Ilmunya baru aku dapet dari Dian, guru crochet tobucil, hari sabtu kemaren. Karena dari seminggu lalu, dia sudah mengiming-imingi aku belajar bikin tas keranjang jala seperti buatannya. Jadilah selama dua hari, sabtu banyak kepotong acara itu dan ini dan minggu, hari ini, bisa berkonsentrasi menyelesaikan tas keranjang jala, yang ternyata karena aku pake benang besar (hook no. 10), jadinya cukup besar dari yang diperkirakan. Benangnya pake benang-benang baru Koleksi Katalog Tobucil Bulan April dan Mei 2009 untuk yang bercoraknya pake MK005 dan yang ungu pake warna ungu yang ga ada di katalog. Setelah selesai aku kasihin tasnya buat ibuku, buat tas kalo dia pengajian.. soalnya ulang tahun dia kemaren aku belum kasih kado. Tas ini belum di kasih lapisan kain di dalamnya. Hehehe.. biar ibuku aja yang masang. Aku mau bikin lagi dengan ukuran yang lebih kecil buat aku sendiri. Tapi sebelum bikin lagi tas keranjang jala, aku lagi ngerjain proyek crochet ke empatku, yaitu tas keranjang yang dasarnya persegi panjang.. tunggu aja ya..

Pengennya nanti kalo dah menguasai logika dasar percrochet-an ini, aku mau menggabungkannya dengan knitting (breyen) heheheh.. buat apalagi kalo bukan buat bikin tas :D karena aku senang mengumpulkan aneka yang unik-unik modelnya. Kadang dipake sekali aja udah cukup, karena yang paling menyenangkan buatku adalah proses bikinnya. makenya sih ya sekali-sekali aja... heheheheh...

Model Wiku Baskoro. Dipotret dengan menggunakan kameran Wiku juga..

2 comments:

dindie said...

hehehe aku juga seneng mbak bikin tas belanja, padahal belanjanya jarang2 heheheh

vitarlenology said...

iya nih din... kalo ke bandung.. bilang-bilang ya.. ntar kita bisa belanja bahan-bahan bersama hehehhe..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...