Skip to main content

Tas dan Dompet Dari Banner Bekas

TautanGalih temanku dari Air Photography, tiba-tiba meneleponku dan bertanya: "Tarlen, kamu perlu x-banner bekas ga? siapa tau bisa kamu manfaatkan, soalnya gua punya banyak di kantor dan ga kepake." Langsung saja tawaran itu tak kusia-siakan, aku bilang: "kirim aja ke tobucil!". Waktu mengiyakan, aku masih belum kebayang itu banner mau dibuat apa. Ah, ga papa simpen dulu aja, nanti juga tau mau diapain.

Ga nyampe sejam, datang orang suruhan Galih dan memberikan bekas-bekas x-banner lengkap dengan kaki penyangganya. Mmm.. kalo kaki penyangga yang kepikiran olehku sih dibikin buat dudukan banner-banner rajutan nanti atau aplikasi pas acara-acara tobucil kaya crafty days atau buat pameran-pameran gitu. Sementara bannernya sendiri? .. Mmm.. yang berikan padaku, hampir semua terbuat dari kertas foto berlami nasi glossy dan doff. Aha.. ingatlah aku pada dompet dari koran bekas yang aku beli di sebuah toko handmade di Brooklyn. Aku bisa membuat dompet dari banner-banner itu. Dari satu banner bisa menghasilkan 3 buah dompet. Tinggal menambahkan karet elastik hitam, jadilah dompet lucu. Alat yang diperlukan hanyalah gunting, double tape, benang + jarum. Simple banget kan. Dengan sedikit teknik melipat jadilah dompet keren. (Lihat foto)

Di antara banner-banner yang terbuat dari kertas foto, terselip satu banner dari bahan Flexy PVC, bahan yang biasa dibikin spanduk atau baliho para caleg. Kebetulan gambarnya cukup oke. Semangat untuk menjadikannya tas, muncul seketika. Dengan teknik cropping dan diambil bagian-bagian gambar yang menarik, aku bisa bikin satu tote bag (seperti yang ada di foto atas), tas kecil dan 3 buah dompet kecil atau pouch buat tempat pensil atau tempat macem-macem gitu. Ngomong-ngomong pengen juga tuh bereksperimen dengan spanduk bekas kampanye caleg. Dari desain-desain kampanye yang abal-abal itu, bisa diakalin ga supaya jadi oke.. tantang juga.. hehehhe.. nunggu masa pemilu berakhir, baru spanduknya di comot satu atau dua :D

Foto tote bag, tas passport dan domet dari banner berbahan PVC Flexy bisa dilihat disini

Comments

hend' said…
hi,lam kenal..
lucu jg ya, tas banner gtu..ehm,nitip tny ke Galih gih..tu X banner lulu bukan?^-^
ida ayu khomang said…
wahh..lucu kag tas n dmptnya...aq jugag pngen nyoba bikin gtu di rumah...tapi aq bingung njaitnya harus pake mesin jait ato bisa njait pake tangan...soalnya bahannya khan lumayan keras khan baner ituu

trima kasih kag..ditunggu balesannya :)
vitarlenology said…
ida itu bisa di jahit pake mesin jahit biasa tapi jahitannya disetel ke jahitan yang paling longgar dan pake jarum yang nomer besar kaya buat jahit kain jeans gitu..
Salam kenal,
Mbak apa terima banner / baliho bekas?
Unknown said…
mbak, aku boleh ambil materinya ngga dari blog mbak untuk makalahku?

Popular posts from this blog

Hari #16: Cara Membuat Kantong 'Gehu' Kertas Dari Kertas Bekas

Tadi itu temenku telpon, "len, request dong.. bikinin tutorial cara bikin kantong gehunya tobucil.. temen nih pengen bikin, tapi lupa lagi caranya.." sebenarnya aku udah pernah bikin tutorial ini dalam bentuk ilustrasi yang dibikin sahabatku tanto, tapi ga ada salahnya aku bikin lagi khusus buat ramadhan tutorial project kali ini. Kantong gehu, begitulah aku dan teman-teman di tobucil menyebutnya. Karena kantong kertas macam ini biasanya dipakai buat bungkus gorengan (gehu,cireng, bala-bala, pisang, combro.. :D), tapi sejak awal tobucil berdiri, 2001, kantong kertas dari kertas bekas ini sudah dipakai untuk pengganti kantong kresek. Jadi teman-teman yang udah pernah berkunjung dan berbelanja di tobucil, pasti pernah bertemu dengan si kantong gehu ini. Caranya gampang banget.. Oya tutorial kali ini aku dibantu oleh Ipey dan Agus Rakasiwi sebagai model tanpa wajah..

Bahan yang dibutuhkan: kertas bekas ukuran bebas, lem kayu (lem putih).

1. Lipat kertas 1/4 dari ukuran keseluruh…

"Petra d/h Hosana" Tempat Berburu Manik-manik Murah di Bandung

Buat kamu yang di Bandung, yang bingung mencari di mana tempat mencari manik-manik: Jepang, kayu, kristal, dan perlengkapan jahit menjahit, ada tempat bernama Petra dulu bernama Hosana di Jalan Asia Afrika, hanya beberapa toko saja dari perempatan Jalan Asia Afrika dan Otista. Di Bandingkan dengan "Dunia Baru" di Otista (tunggu pembahasan berikutnya), Hosana lebih murah. Selain itu, cukup enak milih manik-manik dari berbagai jenis, karena pengaturannya yang di bikin seperti swalayan.

Selain itu, perlengkapan untuk kerajinan asesoris juga lumayan lengkap dan murah. Termasuk juga aneka tali untuk bikin kalung. Untuk peralatan jahit seperti pita-pita, renda, kancing, aplikasi, ga terlalu lengkap sih, ga selengkap Dunia Baru.

Sangat direkomendasikan untuk mencari perlengkapan kerajinan asesoris.
Alamat Jalan Asia Afrika (Dekat perempatan Otista) Bandung.

Hari #6: Cara Membuat Kotak Serba Guna Dari Kardus Bekas

Hari #6, mari kita membuat kotak serba guna. Biasanya menjelang hari raya begini, udah pada mulai sibuk beres-beres rumah. Kotak serbaguna seperti ini biasanya diperlukan untuk menyimpan barang-barang yang terpakai maupun yang tidak. Caranya sangat mudah, karena tidak perlu membuat kotak  dari kardus baru, cukup dengan memanfaatkan kardus bekas dan sedikit sentuhan saja.


Bahan yang diperlukan: Dus bekas kertas (yang ada tutupnya), plastik bercorak buat taplak meja (mengapa menggunakan plastik taplak, bukan kain atau kertas? tujuannya biar umur dus jadi lebih lama, karena tidak mudah rusak karena basah), tali tas, lem aibon, doule tape, kancing ukuran disesuaikan dengan lebar tali tas 4 buah), jarum dan benang, karton untuk lapisan dalam), jarum pentul.

 1. Potong plastik taplak dengan ukuran setinggi dus (lebihi beberapa cm dibagian atas dan bawahnya) dengan panjang sesuai dengan ukuran keliling dus.


2. Lumuri sisi dus dengan lem aibon, kemudian tempelkan plastik taplak membungkus kelil…